Laan van Kronenburg

dan perdjoeangan masih panjang

Secangkir sokelat amareto lagi dan kisah air mata lagi …

Bukan koq. Ini bukan kisah mellow lagi. Lama-lama jadi http://www.dosenmellow.wordpress.com bukan http://www.dosengila.wordpress.com. Atau kalau di non aktifkan dari dosen seperti teman ini, jadi tinggal gilanya dong alias http://www.gila.wordpress.com. He..he..he..

Postingan kali ini menyangkut airmata Jesse Jackson. Pendeta yang juga pejuang hak-hak sipil ini pernah mencoba menapaki jalan yang ditempuh Obama. Mencoba menembus gedung putih. Air mata Jesse Jackson merepresentasikan buah dari integritas, konsistensi dan perjuangan yang panjang dalam mencoba mengubah lingkaran setan diskrimasi menjadi terang dalam lingkaran rahmat persamaan hak. Pagi ini, dia berdiri mencoba tegar meskipun berlinang air mata bahagia melihat Barrack Obama menjadi orang nomor satu di Amerika. Dosengila yakin, saat itu di benaknya melintas bebrapa kenangan, antara lain saat dia menolak kontrak menjadi pemain football profesional, drop out dari program studi teologi, dan menjadi saksi pembunuhan Dr. Martin Luther King, Jr. Sebuah perjalanan panjang seorang pendeta honoris causa yang pasti penuh dengan cucuran keringat, konflik, dan pengorbanan. Kontroversi memang, apakah itu tangisan dari hati atau hanya “action” secara dia pernah berkomentar negatif kepada Obama. Namun, dosengila yakin bahwa tangisannya keluar dari lubuk hati terkenang akan jalan berliku yang pernah ditempuh bersama rekan-rekan yang lain. Dia berada di barisan para pionir yang berjuang untuk momen bersejarah ini. Berjuang dengan segala resiko dan tentunya saja sebagai manusia pernah melakukan beberapa kesalahan. Air mata itu menetes dari seseorang yang mengerti akan legenda pribadi dan bahasa buana meskipun kadang terhalangi frustasi karena menghadapi ketidakpedulian dan keserakahan. Ungkapan ini sejalan dengan komentar rekan stream line di sini

 

Jesse Jackson

 

Meskipun menurut Om Wiki, Jesse Jackson tidak terlepas dan jatuh pada godaan nafsu duniawi, banyak hal yang bisa dipelajari dari beliau. Seperti banyak hal pula yang diajarkan kepada dosengila oleh seorang Romo yang pernah tinggal seatap dengannya: berpikir jernih, merdeka, mengubah lingkaran setan menjadi lingkaran rahmat dan banyak hal lain. Dua quote beliau yang masih terpatri di ingatan adalah:
1. Ich habe Gott, Ich habe genuch. Kalimat yang membuat dosengila yakin akan masa depan dan membantuku melawan rasa takut dan khawatir, dan
2. “Rasa takut membuat kita menjadi keras.” Dan kelembutan hati yang ditunjukkan air mata yang menetes dari orang se”garang” Jesse Jackson terkait erat dengan keberanian sejati. Ketika hati mulai mengeras yang ditunjukkan oleh pikiran, perkataan dan perbuatan yang “keras” pula, suatu petunjuk bahwa rasa takut mulai menyerang. Bila saat itu tiba, kembali ingat pada quote pertama “I have God, I have enough” cukup membantu

Hm… tidak mudah memang. Apalagi menjaga integritas antara ucapan dan perbuatan, antara janji dan pemenuhan janji, dan antara bertindak bijak atau memihak. Lebih gampang adalah diam dan mengabaikan kesempatan untuk mengubah lingkaran setan menjadi lingkaran rahmat.

Lebih gampang lagi, menikmati sokelat dingin dengan campuran amareto lalu tidur nyenyak.

Dosengila curiga campuran amareto dan sokelat membuat depresi. Koq bawaannya jadi mellow terus?

5 November 2008 Posted by | Secangkir ... | , , | 12 Komentar